AD (728x90)

Selamat Datang. Ini 9 Alasan Memilih AlatLab.org

Click Me!

Para Pelanggan Kami ~ AlatLab.org

Cara Menyimpan Bahan Kimia yang Bersifat Mudah Terbakar, Bahan Kimia Beracun dan Bahan Kimia Berbahaya

Tata cara pengaturan dan penyimpanan bahan kimia di laboratorium merupakan bagian yang sangat penting. Ini karena bahan kimia cenderung mempunyai potensi bahaya, baik itu mudah terbakar, meledak, reaktivitasnya maupun bahaya lain. Dengan demikian, mau tak mau kita harus mengenal terlebih dahulu bahan kimia tersebut.

Ada banyak referensi yang bisa kita rujuk agar kita bisa mengenal lebih detail terhadap bahan kimia. Sumber informasi bahan kimia tersebut antara lain dari :

  1. Informasi dari produsen yang bisa dalam bentuk buku katalog bahan/CD, misalnya dari produsen Merck, JT Baker, BDH, dll
  2. Literatur atau buku tentang Health and Safety
  3. Material Safety Data Sheet (MSDS)
  4. Informasi dari buku katalog umumnya berisi informasi umum (nama dan komposisi), sifat fisik & kimia serta simbol bahaya. Sedang informasi MSDS didapat secara up to date dengan download dari berbagai sumber.

Beberapa hal penting tersebut memang harus diperhatikan agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan pada bahan kimia. Terlebih lagi bahan kimia merupakan bagian dari sebuah riset sehingga jangan sampai berpengaruh pada hasil riset. Data hasil riset haruslah mempunyai tingkat akuraritas yang tinggi, dalam arti kata tetap presisi.

Cara pengaturan dan penyimpanan bahan kimia didasarkan atas sifat fisik dan sifat kimia bahan. Pengaturan tersebut harus memperhatikan kondisi operasional bahan kimia seperti :

  1. Kontrol temperatur
  2. Perbandingan dan konsentrasi reaktan
  3. Kemurnian bahan
  4. Viskositas media reaksi
  5. Kecepatan penambahan bahan
  6. Pengadukan
  7. Tekanan reaksi atau distilasi
  8. Bahaya radiasi
  9. Bahaya padatan yang reaktif

Pengaturan penyimpanan bahan kimia adalah suatu hal yang tidak bisa kita abaikan setiap bahan kimia mempunyai sifat fisika dan kimia yang berbeda seperti misalnya :

  1. Bahan Berbahaya dan Beracun (B3)
  2. Reaksi dekomposisi
  3. Komposisi, struktur dan reaktivitas kimia
  4. Bahan-bahan kimia tidak kompatibel

Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) 


Secara rinci, klasifikasi Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) diatur dalam PP No. 74 Th 2001 tentang Pengelolaan B3. Klasifikasi tersebut sebagai berikut, diantaranya:

  1. Mudah meledak (explosive)
  2. Mudah menyala (flammable)
  3. Pengoksidasi (oxidizing)
  4. Berbahaya (harmful)
  5. Korosif (corrosive)
  6. Bersifat iritasi (irritant)
  7. Beracun (toxic)
  8. Karsinogenik
  9. Teratogenik
  10. Berbahaya bagi lingkungan

Reaksi dekomposisi


Hasil reaksi dekomposisi suatu senyawa bisa menjadi dua atau lebih dan bisa jadi dekomposisi (pemisahan) ini terurai menjadi senyawa yang berbeda dengan senyawa sebelumnya. Jenis reaksi ini bisa berjalan lambat dan bisa pula berjalan cepat.

Komposisi, Struktur & Reaktivitas Kimia


Ketidakstabilan atau reaktivitas kimia sering dihubungkan dengan strukturnya. Contoh:
CN2             ( senyawa diazo )
C – NO         ( senyawa nitroso )
C – NO2        ( senyawa nitro )

Bahan-bahan kimia tidak kompatibel (Chemical Incompatibility Matrix)

Written by

We are Creative Blogger Theme Wavers which provides user friendly, effective and easy to use themes. Each support has free and providing HD support screen casting.

0 comments:

Post a Comment

 

Powered by Themes24x7